Sabtu, 13 Agustus, 2022

Cuti Nataru Ditiadakan, Pengawasan Terhadap Penyebaran Covid-19 Akan Lebih Diperketat

Sumselmerdeka.com-Palembang, Perayaan Hari Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022 Nanti akan di prediksi bakal lebih ramai di bandingkan tahun baru, untuk itu Dishub Sumatera Selatan akan membahas tentang Euforia Nataru itu bersama Pemerintah Pusat dengan seluruh pemerintah provinsi se-Indonesia.

“Tadi ada arahan dari Menko Kesra, Menhub, Menteri PU, Menkes dan BMKG, kita masih menunggu arahan juga dari Satgas Penanganan Covid-19,” ujar Ari Nasra, Kepala Dinas Perhubungan Sumsel saat di bincangi di kantornya, Rabu (27/10/2021).

Untuk itu, nantinya akan ada kebijakan dari pemerintah pusat untuk mengatasi momen Nataru berupaya pada moment tersebut bisa menjadi pemicu penyebaran Covid-19.

“Kita masih menunggu arahan pusat, kita lihat saja seperti Hari Raya Idul Fitri lalu yang masih sepi. Apakah nanti akan sama dengan penerapan aturan pada saat itu atau tidak kita masih menunggu,” bebernya.

Namun yang jelas, mengantisipasi tingginya mobilitas saat Nataru nanti, sudah diputuskan bahwa cuti bersama pada momen itu ditiadakan.

“Pembatasan akan tetap ada, yang jelas cuti bersama Natal nanti ditiadakan,” jelasnya.

Ia berharap, kenaikan kasus seperti yang terjadi di luar negeri tidak terjadi di Indonesia, khususnya di Sumsel.

“Kita juga masih menerapkan pemeriksaan random untuk angkutan darat, di pelabuhan juga masih kita mintakan surat negatif Covid dan angkutan lainnya. Harus tetap dengan protokol kesehatan, sesuai dengan aturan yang ditetapkan pusat,” katanya.

Kemungkinan, saat momen Nataru nanti, pengetatan mobilitas dilakukan pada saat Natal dan malam tahun baru.

“Mungkin pada saat 25 (Desember) dan 1 Januari saja (yang bakal lebih diperketat mobilitas masyarakat). Yang jelas, apapun kebijakan pusat, kita di daerah bersama stakeholder terkait TNI, Polri, Dinkes dan lainnya siap menjalankan ketentuan kebijakan pusat,” ungkapnya.

Lanjutnya, pembatasan antar daerah juga belum tentu dilakukan karena belum ada acuan dari pusat untuk dilaksanakan. Setidaknya, mereka yang melakukam perjalanan ini sudah memiliki aplikasi Peduli Lindungi. Artinya, masyarakat yang melakukan perjalanan sudah melakukan program vaksinasi.

Aplikasi Peduli Lindungi tetap harus dimiliki, karena seperti contoh di Jakarta dan Jawa saja untuk masuk mal harus scan dengan Peduli Lindungi.

“Mungkin untuk distribusi logistik, sembako dan sejenisnya masih bisa dikakukan, hanya pergerakan orang yang kita batasi,” tukasnya.(Iqbal)

Terbaru

DPD Badar Muara Enim Berkunjung Ke Disnaker Muara Enim

Sumselmerdeka.com-Muara Enim, Dalam rangka menjadi kolaborator antara tenaga kerja Muara Enim dengan pemerintah Kabupaten Muara Enim, DPD Barisan Pemuda Rakyat (Badar) Muara Enim Berkunjung...
- Advertisement -

Bharada E Cabut 2 Kuasa Hukumnya

Sumselmerdeka.com, Bharada Richard Eliezer atau Bharada E mencabut kuasa 2 pengacaranya. Mulai tanggal 10 Agustus 2022, Deolipa Yumara dan Muhammad Boerhanudin tak lagi menjadi Kuasa Hukum  Bharada...

KPK OTT Bupati Pemalang Mukti Agung Wibowo

Sumselmerdeka.com, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikabarkan menciduk Bupati pemalang, Jawa Tengah, Mukti Agung Wibowo dalam operasi tangkap tangan (OTT) pada Kamis (11/8) sore. Informasi yang...

Satukan Kaum Perantau, Ridho Yahya Wacanakan Pembentukan Paguyuban Prabumulih

Sumselmerdeka.com-Prabumulih, Dalam rangka mempersatukan para perantau asal Kota Prabumulih yang tersebar luas khususnya di wilayah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), Walikota Prabumulih, Ir H Ridho...

Related news

DPD Badar Muara Enim Berkunjung Ke Disnaker Muara Enim

Sumselmerdeka.com-Muara Enim, Dalam rangka menjadi kolaborator antara tenaga kerja Muara Enim dengan pemerintah Kabupaten Muara Enim, DPD Barisan Pemuda Rakyat (Badar) Muara Enim Berkunjung...

Bharada E Cabut 2 Kuasa Hukumnya

Sumselmerdeka.com, Bharada Richard Eliezer atau Bharada E mencabut kuasa 2 pengacaranya. Mulai tanggal 10 Agustus 2022, Deolipa Yumara dan Muhammad Boerhanudin tak lagi menjadi Kuasa Hukum  Bharada...

KPK OTT Bupati Pemalang Mukti Agung Wibowo

Sumselmerdeka.com, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikabarkan menciduk Bupati pemalang, Jawa Tengah, Mukti Agung Wibowo dalam operasi tangkap tangan (OTT) pada Kamis (11/8) sore. Informasi yang...

Satukan Kaum Perantau, Ridho Yahya Wacanakan Pembentukan Paguyuban Prabumulih

Sumselmerdeka.com-Prabumulih, Dalam rangka mempersatukan para perantau asal Kota Prabumulih yang tersebar luas khususnya di wilayah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), Walikota Prabumulih, Ir H Ridho...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here